Mendidik Anak Sholeh Berkarakter Islami


Mendidik Si Buah Hati

Bagaimana cara mendidik anak dengan karakter islami? Dengan semakin besarnya anak-anak.

Anugerah dan Amanah

Anak merupakan anugerah termahal bagi orang tua. Banyak orang tua yang mengharapkannya tapi tak kunjung diberi, sementara banyak juga orang tua yang dengan mudah memperolehnya. Tapi, jangan pula merasa bangga dengan hadirnya anak, jika kita tak mampu membekalinya dengan pendidikan yang benar sesuai ajaran Islam. 

Anak juga merupakan amanah 

anak juga merupakan amanah “berat” yang dititipkan Allah kepada orang tuanya, terlebih lagi di tengah-tengah merosotnya nilai-nilai etika, moral dan gencarnya serangan permisifisme (budaya serba boleh) melalui media elektoronik, tanggungjawab orang tua menjadi kian berat.
bahkan di dalam al-Qur’an dikatakan sebagai perhiasan hidup, “Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia…” (QS. al-Kahfi : 46).
Untuk itu kita patut bersyukur atas nikmat Allah yang dititipkannya melalui anak-anak kita. Rasa syukur itu dapat kita wujudkan dengan mengasuh dan mendidik mereka berlandaskan fitrah dan kasih sayang.

Untuk Cerdas Relijius: Konsep 3T

"Didiklah anak-anakmu pada tiga perkara: mencintai Nabimu, mencintai ahli baitnya, dan membaca al-Qur’an” (HR. ath-Thabrani). Tiga hal yang diperintahkan Nabi untuk diajarkan kepada anak-anak kita terkait dengan puncak dan asas berbagai kecerdasan pada anak kita. Bisa jadi sebagian orang menyebut kecerdasan ini dengan kecerdasan spiritual atau kecerdasan relijius

1. Teladani Nabi saw,

Memberikan teladan adalah metoda paling jitu dalam pendidikan anak
akan menjadi fondasi penting pembangunan akhlaq anak-anak

2. Teladani Keluarga Nabi,

Kisah tentang mereka pun akan menjadi inspirasi sangat berharga bagi anak-anak kita dalam
meneladani Nabi, bagaimana Nabi ikut serta mendidik Hasan dan Husein, cucu beliau, yang bahkan kerap beliau anggap sebagai anak-anaknya sendiri.

3. Tilawah Quran

Tilawah menjadi salah satu tugas Nabi dalam mendidik manusia (QS. Ali Imran:164). Tilawah artinya membaca.
dalam kaitan pendidikan anak, kita mesti mengusahakan agar anak kita mengetahui paling tidak makna-makna penting dari ajaran Islam sejak dini.
Bahkan Nabi memberikan patokan usia 7 tahun sebagai usia di mana orang tua serius memperhatikan shalat anaknya dan ketika mencapai usia 10 tahun sudah boleh memberikan hukuman apabila si anak lalai dalam menunaikan sholatnya.

Didiklah anak-anakmu sesuai dengan zamannya (Ali bin Abi Thalib ra).


1. Cerdas Berbahasa, Adalah kemampuan anak dalam mengutarakan maksud atau berkomunikasi tertentu secara tapat dan runtut. Pada anak-anak, ini diawali dengan kemampuan verbal. Semakin meningkat usia anak kemampuan komunikasi dalam bentuk tulisan akan meningkat.
2. Cerdas Berlogika dan Berhitung, Adalah kemampuan anak dalam menalar sesuatu. Pada anak-anak ini misalnya dimulai dengan mengurutkan atau mengklasifikasikan sesuatu.
3.Cerdas Berimajinasi Ruang (Spasial), Adalah kemampuan anak untuk menggambarkan ruang tiga dimensi dalam benaknya.

4. Cerdas Bernada dan Berirama (Musik), Adalah kemampuan anak untuk mengenal harmoni nada dan ketukan (ritme) lagu.
5. Cerdas Berkontemplasi dan Membaca Diri (Intrapersonal), Adalah kecerdasan seorang anak dalam memahami kondisi jiwanya. Kecerdasan jenis ini mungkin termasuk yang sulit diukur pada anak. Akan tetapi kecerdasan membaca diri membuat seorang anak lebih tenang dalam menghadapi masalah. Rasa self confidence-nya terbangun dengan baik.
 
Referensi dari segala sumber


 Kata kunci 
Pendidikan anak
Cara mendidik anak
Anak Sholeh
Anak islami

-->

0 komentar:

Post a Comment

 

Mom Blog Published @ 2014 by Ipietoon